Saturday, 26 July 2014

Ketika masa kanak-kanakmu lebih berharga...

anastasia cynthia's diary
Nama buku: Herr Der Diebe (Pangeran Pencuri)
Pengarang: Cornelia Funke
Penerbit: PT Gramedia Pustaka Utama
Tahun terbit: 2011
Tebal buku: 420 halaman

Akhirnya Yesus! Buku ini sudah lama ingin aku beli sejak kelas 1 SMA tapi baru terbeli awal Juli 2014 lalu karena cuci gudang besar-besarannya Gramedia. Jadi semakin yakin kalau Tuhan mengabulkan keinginan kita, walaupun butuh waktu yang lama. Anyway, buku ini berkisah tentang seorang kakak beradik bernama Prosper dan Bo. Keduanya kabur dari kejaran paman dan bibi yang akan mengadopsi Bo dan membawa Prosper ke sekolah asrama. Cerita yang mengambil latar kemegahan kota Venezia ini membawa mereka berpetualang bersama teman-teman baru, Tawon, Mosca, dan Riccio. Mereka adalah sekelompok anak jalanan yang hidup di Istana Bintang,sebuah gedung bioskop tua. Mereka mendapat barang curian dari seorang anak laki-laki misterius bernama Scipio atau biasa dipanggil Pangeran Pencuri. Barang curian itu akan mereka jual pada seorang pedagang barang antik yang licik bernama Barbarossa. Suatu ketika, muncul Victor, seorang detektif yang disewa paman dan bibi Prosper untuk menemukan keponakannya. Namun, justru ia menemukan Istana Bintang kesayangan mereka, tak disangka pula ia mengetahui identitas Scipio yang ternyata putra Doctor Massimo yang sangat kaya di kota itu. Persahabatan mereka menjadi runyam karena merasa ditipu oleh Scipio. Masalah tidak selesai begitu saja, anak-anak itu mendapat tugas dari Sang Conte untuk mencuri sebuah sayap kayu dari Ida Spavento dengan imbalan uang yang sangat banyak. Sayap palsu tersebut akan digunakan untuk menghidupkan komedi Putar Suster Putri Kasih yang akan menjadikan seseorang lebih muda beberapa tahun. Sejak peristiwa itulah, kehidupan anak-anak jalanan tersebut semakin rumit.
Cornelia Funke
Penulis Inkheart 

Sampul buku Tahun 2011
Cornelia Funke berhasil meramu kata dan rima dalam petualangan anak-anak yang seru. Alur ceritanya sangat menarik karena menumpuk masalah demi masalah dan menyelesaikannya pada akhir cerita, seperti sebuah sulur pohon yang panjang namun bertemu pada satu titik. Novel ini sangat mengesankan karena kita tidak dapat menduga akhir kisahnya walaupun dengan alur maju yang sederhana. Penghadiran tokoh yang muncul satu persatu seiring dengan jalan cerita sangatlah menarik.Hanya saja, penggunaan judul Pangeran Pencuri untuk menggambarkan kisah ini tidaklah tepat karena inti ceritanya berorientasi pada Prosper dan Bo. Petualangan anak jalanan ini memberi makna bahwa kita harus menikmati masa kanak-kanak kita yang penuh warna dan terus melangkah ke depan walaupun dunia menampar kita dengan keras.

"Kau pernah merasa ingin cepat besar?" Prosper bertanya ketika mereka melewati jembatan yang tercermin samar-samar di permukaan air. Riccio menggeleng "Tidak, kenapa? Jauh lebih praktis kalau kita tetap kecil. Kita tidak terlalu menarik perhatian, dan kita jauh lebih cepat kenyang. Kau tahu apa yang selalu dikatakan Scipio?" Ia melompati ujung jembatan. "Anak-anak seperti ulat dan orang dewasa seperti kupu-kupu. Dan tidak ada kupu-kupu yang masih ingat bagaimana rasanya menjadi ulat."

anastasia cynthia's diary / Author & Editor

Has laoreet percipitur ad. Vide interesset in mei, no his legimus verterem. Et nostrum imperdiet appellantur usu, mnesarchum referrentur id vim.

0 comments:

Post a Comment

Coprights @ 2016, Blogger Template Designed By Templateism | Distributed By Blogger Template